Penembakan Pengawal Habib Rizieq, FPI: Masak Sajam Dibalas Tembakan

Berita Terkini - Sektretaris Bantuan Hukum DPP FPI Aziz Yanuar menampik laskar khusus pengawal Rizieq Shihab dibekali senjata api.

Aziz berkeyakinan dua senjata api yang dijadikan bukti dalam kasus dugaan penyerangan terhadap anggota polisi itu bukanlah milik laskar khusus pengawal pentolan FPI.

"Kalau senpi dari kuasa hukum meragukan dan tidak meyakini hal tersebut," kata Aziz di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (7/12/2020).

Sementara itu, Aziz enggan berkomentar soal barang bukti lain berupa senjata tajam yang turut diamankan oleh polisi.

Dia hanya menilai bahwa tak sepatutnya senjata tajam itu direspons dengan lesatan tembakan senjata api.

"Kita belum bisa komentar lebih lanjut karena masih akan mengecek. Tapi menurut hemat kami tidak seharusnya sajam direspon dengan senpi apalagi sampai menimbulkan kematian," katanya.

Peristiwa berdarah sebelumnya terjadi di KM 50 Tol Jakarta - Cikampek pukul 00.30 WIB dini hari tadi.

Enam orang yang diduga laskar khusus pengawal Rizieq tewas tertembak lantaran dituding melakukan penyerangan terhadap anggota polisi.

Berdasar informasi yang diterima suara.com keenam laskar khusus pengawal Rizieq yang tewas tertembak itu merupakan laki-laki dengan usia rata-rata berkisar 20 tahun.

Mereka, yakni: Faiz Ahmad Syukur (22), Andi Oktiawan (33), M. Reza (20), Muhammad Suci Khadavi Poetra (21), Lutfhil Hakim (24), dan Akhmad Sofiyan (26).

Polisi mengklaim telah mengamankan sejumlah barang bukti. Mulai dari voice note atau rekaman suara berisi percakapan antara laskar khusus hingga senjata api dan tajam yang diduga digunakan oleh mereka saat melakukan penyerangan.

Saat jumpa pers di Polda Metro Jaya, beberapa barang bukti yang ditujukan di antaranya; dua senjata api, peluru, samurai, celurit, dan beberapa senjata tajam lainnya.

"Asli ini (senjata api) ada tiga yang sudah ditembakan. Hasil awal kelompok yang menyerang ini diidentifikasi adalah laskar khusus yang selama ini menghalang-halangi penyidikan," kata Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran.

Peristiwa penyerangan ini berawal ketika anggota polisi tengah menyelidiki informasi adanya rencana pengarahan massa jelang pemeriksaan Rizieq di Polda Metro Jaya pagi ini.

Selanjutnya, mereka melakukan penyelidikan dan mengikuti kelompok yang diduga merupakan rombongan simpatisan Rizieq hingga ke KM 50 Tol Jakarta - Cikampek.

Tiba-tiba, sekira pukul 00.30 WIB dua kendaraan yang ditumpangi oleh kelompok simpatisan Rizieq itu memepet kendaraan milik anggota polisi.

Bahkan, mereka disebut sempat melesatkan tiga kali tembakan ke arah kendaraan yang ditumpangi enam anggota polisi tersebut.

"Untuk kerugian petugas berupa kerugian materil yaitu kerusakan kendaraan karena ditabrak dan adanya bekas tembakan pelaku," ujar Fadil.

Adapun, dalam peristiwa penyerangan itu sebanyak enam laskar khusus simpatisan Rizieq tewas tertembak. Sedangkan empat lainnya berhasil melarikan diri.

"Melakukan tindakan tegas terukur yang mengakibatkan enam orang penyerang meninggal dunia dan empat melarikan diri," bebernya.

No comments

Powered by Blogger.
------------------------------