Ledakan Besar di Beirut, Donald Trump: Sepertinya Serangan yang Mengerikan


Berita Terkini - Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyebut ledakan besar yang terjadi di Beirut, Lebanon seperti sebuah serangan (militer) yang mengerikan.

Menyadur The Guardian, Rabu (5/8/2020), Trump awalnya mengungkapkan simpati atas apa yang terjadi di Lebanon di awal konferensi pers terkait virus corona di Gedung Putih.


"Amerika Serikat siap membantu Lebanon. Kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan rakyat Lebanon, dan kami akan berada di sana untuk membantu," ujar Trump.

"Kelihatannya seperti sebuah serangan (militer) yang mengerikan," sambungnya.

Dalam kesempatan tersebut, Trump tidak sempat merinci lebih lanjut apakah komentarnya hanya merupakan pandangannya pribadi, ataukah didasarkan pada informasi intelijen.
Trump kemudian mendapatkan pertanyaan lebih jauh, apakah dia yakin ledakan tersebut merupakan serangan dan bukan kecelakaan.

"Ya, akan terlihat seperti itu, berdasarkan ledakannya," katanya seraya menambahkan bahwa ia telah bertemu dengan para jenderal AS dan mengatakan mereka "tampaknya merasa itu (serangan)."

"Mereka (para jenderal)  sepertinya menganggap itu serangan. Itu semacam bom," katanya.

Pandangan dan pernyataan Donald Trump ini bertentangan dengan informasi yang keluar dari pemerintah Lebanon.

Kepala Keamanan Lebanon, Abbas Ibrahim, mengatakan bahwa ledakan bersumber dari bahan kimia mudah terbakar yang tersimpan di sebuah gedung.

Sementara, Menteri Dalam Negeri Lebanon Mohammed Fahmi, juga mengatakan bahwa amonium nitrat ada di antara bahan-bahan yang disimpan di lokasi itu. Ia pun menyerukan penyelidikan bagaimana bahan itu bisa terbakar.

Kementerian Kesehatan Lebanon beberapa waktu lalu mengatakan bahwa setidaknya 70 orang telah tewas dan 3.700 lainnya menderita luka-luka, dalam ledakan dan kebakaran yang mengguncang Beirut pada Selasa (4/8/2020) waktu setempat.

Jumlah ini pun diperkirakan akan naik terus sepanjang hari, dan dengan korban luka-luka masih hilir-mudik ke rumah sakit. Pencarian orang hilang pun masih terus dilakukan.

Kantor berita setempat melaporkan, Sekretaris Jenderal Partai Politik Kataeb, Nizar Najarian, turut tewas dalam ledakan itu, dan di antara yang terluka adalah Kamal Hayek, pemimpin perusahaan listrik milik negara, yang berada dalam kondisi kritis.

Sementara itu, ada dugaan awal, ledakan besar di Beirut itu disebabkan oleh bahan peledak yang disita bertahun-tahun lalu dan disimpan di pelabuhan kota. Hal itu dikatakan Kepala Keamanan Umum Abbas Ibrahim.

"Tampaknya ada gudang yang berisi material yang disita bertahun-tahun lalu dan tampaknya itu adalah material yang mudah meledak," katanya, sembari menambahkan akan melakukan penyelidikan mendalam atas peristiwa itu.

Sejumlah rekaman ledakan yang beredar di publik melalui media sosial menunjukkan asap naik dari distrik pelabuhan yang diikuti oleh ledakan besar. Mereka yang merekam apa yang awalnya tampak seperti kobaran api besar setelah ledakan awal, kemudian dikejutkan oleh ledakan kedua yang dahsyat itu.


No comments

Powered by Blogger.
------------------------------