Habis Rp330 Ribu Ternyata Dapat Masker Bekas, Curhatan Warganet Ini Viral


Berita Terkini - Di tengah merebaknya virus Corona baru Covid-19, persediaan masker makin langka, dan harga penjualannya pun naik. Sementara, banyak warga mencari-cari masker, apalagi di sekitar Yogyakarta dan Solo Raya, yang terdampak erupsi Merapi, seperti hujan abu. Seorang warga Yogyakarta pun rela merogoh kocek sampai Rp330 ribu demi mendapat masker, tetapi ternyata apes.

Pengalaman ini dibagikan pengguna akun @Anelies_Syarief di Twitter pada Selasa (3/3/2020). Ia menceritakan, telah membeli satu boks masker 3-ply berisi 50 lembar seharga Rp330 ribu. Namun, begitu boks dibuka, ternyata masker yang ia dapat jauh dari harapan.

"Astaghfirullah niat beli masker harga 330 ribu, enggak tahunya kena tipu dapat distribusi masker bekas. Hati-hati guys, ini bahkan enggak jelas diproduksinya di mana, cuma tulisan Jakarta," cuitnya.

Ia menyertakan pula lima foto kondisi masker yang ia beli. Di salah satu foto, bagian dalam masker yang berwarna putih tampak sudah sangat kotor dengan noda hitam, terlebih di bagian pinggirnya.

Tak hanya itu, foto lain memperlihatkan bahwa masker sudah robek. Di foto tersebut, bagian putih masker tampak telah terkelupas.

Masker yang sudah kumal juga terlihat di foto ketiga. Sementara, foto keempat dan kelima menunjukkan boks berwarna jingga wadah masker-masker bekas tadi.

Di luar boks itu tertulis "Orange Mask", dengan pernyataan isi 50 lembar masker 3-ply. Tak jelas dari perusahaan apa masker itu diproduksi, hanya ada informasi "Jakarta - Indonesia" di bawah tulisan "Diproduksi oleh:".


Pada keterangan berikutnya, @Anelies_Syarief mengungkapkan bahwa masker yang tak jelas mereknya itu ia beli dari sebuah apotek di Jogja. Beruntung, ia mendapatkan kembali uangnya setelah memulangkan masker tersebut ke apotek. Dirinya lantas memperingatkan warganet yang lain untuk lebih teliti dalam membeli masker.

"Untung uang kembali. Btw ini aku belinya di Jogja ya guys, bukan online. Berarti sama aja kita tetap kudu waspada. Dicek merk dan produksinya, kalau diperbolehkan dibuka, ya buka lihat kondisi dalamnya," ungkap Nelies, menutup utasnya yang telah di-retweet hampir tujuh ribu kali itu.

Dihubungi SuaraJogja.id, rekan Nelies, Pika, yang turut patungan membeli masker tersebut dengan Nelies, menambahkan bahwa apotek tempatnya membeli masker juga mengaku tak tahu kondisi stok yang sudah dijualnya itu.

"Apoteknya belum buka stok. Si Nelies pembeli pertama produk itu karena baru datang kemarin sore," terang Pika pada SuaraJogja.id, Rabu (4/3/2020).

Pika menambahkan, setelah mengembalikan masker bekas yang ia beli bersama Nelies itu, apotek yang menjualnya pun menurunkan produk tersebut dari etalase.

No comments

Powered by Blogger.
------------------------------