Rencana Pemulangan WNI Eks-ISIS, Wapres Ma'ruf: Jika Menular Berbahaya Juga


Berita Terkini - Rencana pemulangan 600 Warga Negara Indonesia (WNI) eks-ISIS dari Timur Tengah ke Indonesia hingga kini masih dalam perbincangan.

Hal tersebut disampaikan Wakil Presiden Maruf Amin menanggapi adanya kemungkinan kembalinya 600 WNI tersebut. Disebut Maruf, saat ini masih dipertimbangkan termasuk soal penularan paham radikalisme.

Maruf mengatakan, rencana tersebut masih diperbincangkan pemerintah. Ia mencontohkan seperti wabah novel Corona virus (nCoV) yang menular dari satu manusia ke manusia lainnya.

"Tidak ingin mereka yang sudah terjangkit, terpapar wabah radikalisme itu tentu kalau dikembalikan apakah akan melakukan penularan apa tidak," kata Maruf di Kantor Wakil Presiden, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat pada Rabu (5/2/2020).

"Corona saja kan kita dilakukan observasi diisolasi dulu. Nah, ini juga harus dipikirkan, kalau menular berbahaya juga," katanya.

Pengkajian lainnya, ketika WNI eks-ISIS tersebut dipulangkan namun tidak memberikan dampak buruk kepada yang lain.

"Jadi memang itu pembahsannya komprehensif jadi belum ada kesimpulannya, kita tunggu saja," pungkasnya.

Untuk diketahui, Menteri Agama (Menag) Fachrul Razi menyebut BNPT akan segera memulangkan 600 WNI eks-ISIS dari Timur Tengah ke Indonesia.

Fachrul mengatakan sebagian besar WNI eks ISIS tersebut dalam keadaan terlantar. Sehingga, dia pun menyatakan rencana pemulangan mereka ke Indonesia atas prinsip kemanusiaan.

No comments

Powered by Blogger.
------------------------------