Header Ads

Agen Poker Online INDONESIA Ahok Ungkap Penyebab Jakarta Terendam Banjir Seharian Kemaren, Ini Biang Keroknya



Berita Terkini ~ Genangan yang kemarin muncul di Pademangan, Jakarta Utara dan Jalan Gunung Sahari, Jakarta Pusat pada Kamis kemarin membuat Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama memanggil Wali Kota Jakarta Utara Rustam Effendi ke Balai Kota, Jumat (22/4/2016).

Mereka kemudian menggelar rapat terbuka. Dalam rapat itu, Ahok sempat meluapkan kemarahannya ke Rustam. Penyebabnya, karena adanya mesin pompa yang dimatikan di rumah pompa Ancol, Pademangan.

Menurut Ahok, dimatikannya mesin pompa karena adanya air laut yang masuk melintas melebihi tanggul tidak masuk akal. Karena ia menyebut ketinggian tanggul mencapai 2,8 meter.

"Saya lihat di CCTV semua hanya 1,6-1,7 (meter), bagaimana air bisa melimpas," ujar Ahok dengan nada tinggi. (Baca: Ahok Heran Gunung Sahari Banjir, Ternyata Pompa Air Dimatikan)

Menurut Ahok, tadi pagi ia sempat datang ke pintu air Ancol. Berdasarkan laporan petugas penjaga pintu air, ia mendapatkan informasi bahwa belum pernah ada air laut melintas melebihi ketinggian tanggul.

Ahok menyebut petugas itu sudah bekerja sebagai petugas penjaga pintu air sejak 1991.

"Dia bilang air laut pasang paling tinggi (melebihi tanggul) 2,6 meter, itu juga belum melintas di pintu air. Jadi tidak ada cerita pompa dimatiin karena air laut melimpas," ujar Ahok.

Rustam tampak fokus mendengarkan penjelasan dari Ahok. Selain Rustam, hadir pula Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede, jajaran Dinas Tata Air, dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD)

Ahok Heran Gunung Sahari Banjir, Ternyata Pompa Air Dimatikan

Sebelum menjalankan aktivitasnya, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyempatkan diri mengecek sejumlah pintu air dan rumah pompa.

Dia ingin mengetahui penyebab tergenangnya beberapa kawasan akibat hujan kemarin, seperti di Jalan Gunung Sahari dan Pademangan.

"Habis cek pompa sama pintu air di Ancol sama di Gunung Sahari. Aku heran waktu kemarin ke RPTRA kenapa Pademangan dan Gunung Sahari tergenang," ujar Basuki di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (22/4/2016).

Siang ini, rencananya Basuki akan melakukan rapat dengan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) terkait untuk membahas penanganan banjir di Ibu Kota.

"Makanya aku pikir ini ada yang salah. Nanti aku mau rapat sama mereka. Nanti aku jelaskan sama mereka, hasil pengecekan di lapangan," katanya.

Basuki menjelaskan, air rob tidak mungkin masuk karena tanggul yang ada setinggi 2,8 meter. Sementara air pasang tertinggi hanya 2,6 meter sehingga masih ada sisa tanggul.

"Wali kota bilang air masuk, aku pikir air enggak mungkin masuk karena pengalaman kami di DKI, air pasang tertinggi itu 2,6 meter tahun lalu," katanya.

Basuki pun sempat melihat rekaman closed circuit television (CCTV), ketinggian air pasang hanya 1,6 sampai 1,7 meter. Ternyata dilaporkan bahwa beberapa pompa dimatikan. Dengan demikian, saat hujan turun, tidak sempat membuang air ke laut.

"Saya lihat laporan di CCTV semua hanya 1,6 sampai 1,7 meter, bagaimana air bisa melimpas. Ternyata karena kemarin dilaporkan pompa dimatikan," ucapnya.

No comments

Powered by Blogger.